Seorang Gadis 13 Tahun Mengatakan Kepada Polisi Bahwa Dia telah Diperkosa Beramai-Ramai. Setelah Melapor, Bukan Membantu Gadis Tersebut Polisi Malah Ikut Memperkosa

Diposting pada

Seorang gadis 13 tahun yang diduga diperkosa oleh empat pria di India, diduga diperkosa lagi oleh seorang petugas polisi setelah dia mencoba mencari bantuannya untuk melaporkan serangan awal. Pihak berwenang di Uttar Pradesh mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa seorang petugas polisi telah ditangkap sehubungan dengan dugaan insiden tersebut, yang telah menyebabkan kemarahan di India dengan banyak yang menuduh polisi membantu melestarikan budaya sistemik kekerasan seksual.

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, Priyanka Gandhi Vadra, seorang politisi senior untuk partai oposisi Kongres India, menulis: “Jika kantor polisi tidak aman untuk wanita, lalu ke mana mereka akan pergi untuk mengadu?” Investigasi atas dugaan insiden di kantor polisi di distrik Lalitpur negara bagian sedang berlangsung. Setelah penangkapannya, petugas di pusat tuduhan mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak bersalah dan menyerukan penyelidikan independen.

Semua petugas yang bertugas pada saat dugaan insiden telah ditegur, dan tindakan akan diambil terhadap mereka jika terbukti bersalah atas kejahatan apa pun, menurut polisi. Secara terpisah, empat pria telah ditangkap karena diduga menculik dan memperkosa anak di bawah umur pada bulan April, menurut polisi.

Mereka diduga membawa gadis itu ke negara bagian tetangga Madhya Pradesh, di mana dia diperkosa dan ditahan selama empat hari, kata polisi. Seorang wanita juga telah ditangkap sehubungan dengan dugaan insiden tersebut, kata polisi. Mereka juga dituduh melanggar hukum India yang berlaku untuk melindungi kasta minoritas, kata polisi.

Kelimanya belum didakwa secara resmi. Gadis itu milik komunitas Dalit India, kata inspektur tambahan polisi Lalitpur, Girijesh Kumar, kepada CNN pada hari Kamis. Petugas polisi yang dituduh juga seorang Dalit, kata Kumar. Dugaan insiden itu adalah yang terbaru dari serangkaian kejahatan tingkat tinggi terhadap perempuan dan kelompok minoritas di seluruh India, yang melambangkan apa yang dituduhkan oleh para kritikus adalah kebencian terhadap wanita yang diinternalisasi secara luas dan dukungan untuk nilai-nilai patriarki.

Menurut angka terbaru dari Biro Catatan Kejahatan Nasional India, lebih dari 28.000 kasus dugaan kekerasan seksual terhadap anak di bawah umur dilaporkan pada tahun 2020. Tetapi para aktivis percaya angka sebenarnya jauh lebih tinggi, seperti di negara lain, pemerkosaan sering tidak dilaporkan. Dalam sebuah pernyataan Rabu, Komisi Hak Asasi Manusia Nasional India (NHRC) menggambarkan dugaan insiden bulan ini sebagai “pelanggaran hak asasi manusia.”

KEKERASAN BERBASIS KASTA TERHADAP PEREMPUAN DAN ANAK PEREMPUAN

Sistem kasta India berusia 2.000 tahun mengkategorikan umat Hindu saat lahir, mendefinisikan status mereka dalam masyarakat, pekerjaan apa yang dapat mereka lakukan dan siapa yang dapat mereka nikahi. Secara resmi dihapuskan pada tahun 1950, tetapi hierarki sosial masih ada di banyak bagian negara mayoritas Hindu.

Dalit menyumbang sekitar 201 juta dari 1,3 miliar penduduk India, menurut angka pemerintah. Mereka telah disebut sebagai “tak tersentuh” di masa lalu dan terus mengalami diskriminasi yang merajalela, kekerasan seksual dan penyerangan.

Serangkaian kejahatan kekerasan dan serangan seks terhadap perempuan dan anak perempuan Dalit telah menyebabkan kemarahan dalam beberapa tahun terakhir. Pada Agustus tahun lalu, empat pria, termasuk seorang pendeta Hindu, didakwa dengan pemerkosaan dan pembunuhan seorang gadis Dalit berusia 9 tahun di ibu kota India, Delhi.

University students protest after the gang-rape of a girl in New Delhi, in Kolkata, India, Saturday, January 29, 2022. Mahasiswa memprotes setelah pemerkosaan beramai-ramai terhadap seorang gadis di New Delhi, di Kolkata, India.

Insiden itu terjadi setelah pemerkosaan beramai-ramai pada September 2020 dan kematian seorang wanita Dalit berusia 19 tahun di Uttar Pradesh. Hanya sebulan sebelumnya, gadis Dalit 13 tahun lainnya diperkosa dan dibunuh di negara bagian itu. Pada 2019, dua anak Dalit diduga dipukuli hingga tewas setelah buang air besar di tempat terbuka. Dan pada tahun 2018, seorang gadis berusia 13 tahun dari kasta yang lebih rendah dipenggal di negara bagian selatan Tamil Nadu, diduga oleh penyerang dari kasta yang lebih tinggi.

Aktivis dan politisi oposisi mengatakan kejahatan itu mencerminkan suasana kebencian, sebagian didorong oleh peningkatan nasionalisme Hindu garis keras. Menurut laporan tahun 2020 oleh organisasi non-pemerintah Equality Now, kekerasan seksual digunakan oleh kasta dominan untuk menindas perempuan dan anak perempuan Dalit.

Investigasi mereka menemukan bahwa perempuan dan anak perempuan Dalit di negara bagian utara Haryana sering ditolak aksesnya ke keadilan dalam kasus-kasus kekerasan seksual karena “budaya impunitas yang merajalela, terutama ketika pelakunya berasal dari kasta yang dominan.

” Organisasi tersebut meminta pemerintah untuk memastikan peningkatan akuntabilitas polisi dan penegakan hukum yang efektif untuk melindungi minoritas berbasis kasta. Pada Maret 2020, anggota junior Kementerian Dalam Negeri saat itu, G.

Kishan Reddy, mengatakan dalam tanggapan tertulis kepada parlemen bahwa pemerintah “berkomitmen untuk memastikan perlindungan” bagi mereka yang berada dalam kasta yang terpinggirkan. Dia menambahkan bahwa undang-undang telah diamandemen pada tahun 2015 untuk memperkuat tindakan pencegahan dan hukuman untuk kejahatan terhadap Dalit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.