Avian Influenza A (H5N1) – Amerika Serikat

Diposting pada

SITUASI SEKILAS:

WHO diberitahu tentang kasus flu burung A (H5) pada manusia di Negara Bagian Colorado di Amerika Serikat pada tanggal 29 April 2022. Kasus tersebut terkait dengan pemusnahan unggas di peternakan di mana virus influenza A (H5N1) dikonfirmasi di unggas. Avian influenza A (H5) dikonfirmasi dalam kasus pada 27 April oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS dan subtipe N1 dikonfirmasi kemudian dengan analisis urutan. Kontak dekat dan orang-orang yang terlibat dalam pemusnahan unggas telah diidentifikasi, diuji dan saat ini sedang ditindaklanjuti. Berdasarkan informasi yang tersedia, WHO menilai risiko terhadap populasi umum yang ditimbulkan oleh virus ini adalah rendah dan untuk orang yang terpapar pekerjaan dianggap rendah hingga sedang. Ini adalah kasus pertama virus influenza A (H5N1) pada manusia yang dilaporkan di Amerika Serikat.

DESKRIPSI KASUS

Pada tanggal 29 April 2022, Focal Point IHR Nasional Amerika Serikat memberi tahu WHO tentang laboratorium yang mengkonfirmasi kasus flu burung A(H5) pada manusia, pada pria dari Negara Bagian Colorado. Kasus tersebut berkembang menjadi kelelahan pada 20 April, selama partisipasi dalam pemotongan unggas dari 18 hingga 22 April, di fasilitas unggas komersial di Colorado di mana virus influenza A (H5N1) telah dikonfirmasi pada unggas. Atas permintaan organisasi yang menyediakan personel untuk pemusnahan unggas di fasilitas ini, sampel pernapasan diambil dari kasus tersebut pada 20 April. Sampel telah diterima oleh Departemen Kesehatan Masyarakat dan Layanan Laboratorium Lingkungan Colorado pada 22 April dan pengujian selesai pada 25 April. Virus influenza A dideteksi dengan reverse transcriptase-polymerase chain reaction (RT-PCR). Sampel dikirim ke divisi Influenza dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) untuk konfirmasi lebih lanjut. Virus influenza A(H5) dikonfirmasi oleh RT-PCR pada 27 April dan subtipe N1 selanjutnya dikonfirmasi dengan analisis sekuens. Pada 26 April 2022, pasien diisolasi dan diobati dengan antivirus. Pasien tidak melaporkan gejala selain kelelahan, tidak dirawat di rumah sakit dan telah pulih.

RESPON KESEHATAN MASYARAKAT

Pada tanggal 20 April 2022, total sembilan sampel dari kontak dekat kasus dan orang-orang yang berpartisipasi dalam pemusnahan unggas di fasilitas yang sama dikumpulkan; semuanya dinyatakan negatif influenza. Spesimen pernapasan tambahan diperoleh pada 28 April dari sembilan kontak yang sama dan dinyatakan negatif influenza. Karakterisasi virus meliputi analisis genetik untuk membandingkan sekuens virus yang diperoleh dari sampel manusia dengan sekuens virus yang diperoleh dari wabah unggas dan analisis antigenik untuk membandingkan dengan kandidat virus vaksin H5 yang sudah ada yang sedang berlangsung. Kontak dekat pasien telah direkomendasikan untuk menerima profilaksis antivirus influenza. Investigasi sedang berlangsung untuk menentukan apakah ada kontak dekat tambahan. Semua individu yang terpapar unggas dan terlibat dalam kegiatan depopulasi di fasilitas ini dipantau gejalanya selama 10 hari setelah tanggal terakhir paparan terakhir mereka dan akan diuji apakah menunjukkan gejala sesuai dengan pedoman CDC AS dan pedoman Departemen Pertanian AS . Kontak dekat dari kasus indeks juga sedang dipantau. Sejauh ini, tidak ada bukti penularan virus influenza A (H5N1) dari manusia ke manusia dalam peristiwa ini yang telah diidentifikasi.

PENILAIAN RESIKO WHO

Sejak tahun 2003 hingga 31 Maret 2022, total 864 kasus dan 456 kematian manusia akibat infeksi influenza A(H5N1) telah dilaporkan di seluruh dunia dari 18 negara, namun ini adalah kasus pertama yang dilaporkan di Amerika Serikat. Kasus terbaru pada manusia sebelum kasus saat ini, dilaporkan pada Januari 2022 pada kasus yang memiliki gejala awal pada Desember 2021, dari Inggris Raya dan Irlandia Utara. Setiap kali virus flu burung beredar di unggas, ada risiko infeksi sporadis dan kelompok kecil kasus manusia karena terpapar unggas yang terinfeksi atau lingkungan yang terkontaminasi. Oleh karena itu, kasus manusia sporadis tidak terduga. Virus belum terdeteksi pada manusia di luar kasus tunggal ini di Amerika Serikat. Upaya kesehatan masyarakat baik dari lembaga kesehatan manusia maupun hewan telah dilaksanakan. Berdasarkan informasi yang tersedia, WHO menilai risiko terhadap populasi umum yang ditimbulkan oleh virus ini adalah rendah dan untuk orang yang terpapar pekerjaan dianggap rendah hingga sedang. Tidak ada vaksin khusus untuk mencegah influenza A(H5N1) pada manusia. Kandidat vaksin untuk mencegah infeksi virus influenza A(H5) pada manusia telah dikembangkan untuk tujuan kesiapsiagaan pandemi. Analisis yang cermat dari situasi epidemiologis, karakterisasi lebih lanjut dari virus terbaru (manusia dan unggas) dan investigasi serologis sangat penting untuk menilai risiko terkait dan untuk menyesuaikan tindakan manajemen risiko pada waktu yang tepat.

SARAN WHO

Kasus ini tidak mengubah rekomendasi WHO saat ini tentang tindakan kesehatan masyarakat dan pengawasan influenza. Karena sifat virus influenza yang terus berkembang, WHO terus menekankan pentingnya pengawasan global untuk mendeteksi dan memantau perubahan virologi, epidemiologi, dan klinis yang terkait dengan virus influenza yang muncul atau beredar yang dapat mempengaruhi kesehatan manusia (atau hewan) dan penyebaran virus secara tepat waktu untuk tugas beresiko. Dalam kasus infeksi manusia yang dikonfirmasi atau diduga disebabkan oleh virus influenza baru dengan potensi pandemi, termasuk virus varian, penyelidikan epidemiologi yang komprehensif (bahkan sambil menunggu hasil laboratorium konfirmasi) dari riwayat pajanan pada hewan, perjalanan, dan kontak penelusuran harus dilakukan. Penyelidikan epidemiologi harus mencakup identifikasi awal kejadian pernapasan yang tidak biasa yang dapat menandakan penularan virus baru dari orang ke orang dan sampel klinis yang dikumpulkan dari waktu dan tempat kasus terjadi harus diuji dan dikirim ke Pusat Kolaborasi WHO untuk karakterisasi lebih lanjut. . Ketika virus flu burung bersirkulasi di suatu daerah, orang-orang yang terlibat dalam tugas-tugas tertentu yang berisiko tinggi seperti pengambilan sampel unggas yang sakit, pemusnahan dan pembuangan unggas yang terinfeksi, telur, tandu dan pembersihan tempat yang terkontaminasi harus dilatih tentang penggunaan yang tepat dan disediakan dengan alat pelindung diri (APD) yang sesuai. Semua orang yang terlibat dalam tugas ini harus didaftarkan dan dipantau secara ketat oleh otoritas kesehatan setempat selama tujuh hari setelah hari terakhir kontak dengan unggas atau lingkungannya. Pelancong ke negara-negara dengan wabah influenza hewan yang diketahui harus menghindari peternakan, kontak dengan hewan di pasar hewan hidup, memasuki area di mana hewan dapat disembelih, atau kontak dengan permukaan yang tampaknya terkontaminasi dengan kotoran hewan. Wisatawan juga harus sering mencuci tangan dengan sabun dan air. Wisatawan harus mengikuti keamanan makanan yang baik dan praktik kebersihan makanan yang baik. Jika individu yang terinfeksi dari daerah yang terkena dampak bepergian ke luar negeri, infeksi mereka dapat terdeteksi di negara lain selama perjalanan atau setelah kedatangan. Jika ini terjadi, penyebaran lebih lanjut di tingkat komunitas dianggap tidak mungkin karena virus ini belum memiliki kemampuan untuk menular dengan mudah di antara manusia. Semua infeksi manusia yang disebabkan oleh subtipe influenza baru dapat diberitahukan berdasarkan Peraturan Kesehatan Internasional (IHR) dan Negara-negara Pihak pada IHR (2005) diharuskan untuk segera memberi tahu WHO tentang kasus yang dikonfirmasi laboratorium dari infeksi manusia baru-baru ini yang disebabkan oleh influenza A virus yang berpotensi menimbulkan pandemi. Bukti penyakit tidak diperlukan untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.